Bermain bola

Ketika sedang dalam perjalanan pulang dari sungai, ditengah perjalanan kami melihat suatu kelompok lainnya yang sedang bermain sepak bola dilapangan, takbanyak bicara lagi saya dan teman-teman pun ikut bergabung dalam permainan itu.

Tak terasa waktu pun sudah menunjukan pukul 17:00 WIB, dan aku pun mengakhiri permainan bola tersebut, karena pantulan cahaya matahari yang tadinya memancarkan sinar yang begitu cerah sudah mulai meredup, itu tanda hari sudah menjelang sore.

Setelah itu saya memutuskan untuk kembali pulang ke rumah masing-masing untuk bersih-bersih dan mandi, kalo tidak bersih-bersih dan mandi bisa-bisa kena marah oleh ibu, hehe.

Itulah kisah diatas yang telah saya tulis mengenai pengalaman pribadi saya sendiri ketika masih diusia dini, masa-masa kecil yang menyenangkan rasanya ingin kembali ke masa seperti itu lagi, dimana hanya bermain dan bermain tanpa harus memikirkan suatu beban pikiran.

Semoga dengan cerita singkat saya ini bisa bermanfaat bagi teman-teman semua, apabila ada salah-salah dan penyampaian kata, saya pribadi memohon maaf yang sebesar-besarnya.

Iklan

Dari itu aku mulai semangat

Dari usaha ekspor ikan hias, pemuda ini sukses mengembangkan sayap bisnisnya sampai ke bidang properti. Berasal dari keluarga yang kurang berkecukupan, Andre tergerak untuk membantu orang tuanya.

Dia berjualan apa pun sejak kecil, dari minuman sampai baju. Sampai akhirnya jualannya berupa ikan hias dilirik pasar mancanegara.

Namun bisnis itu sempat goyang lantaran rekan kerjanya menilep duit usaha. Namun, upaya tak kenal lelahnya berbuah hasil manis. Bisnisnya gak kempis, malah berkembang menjadi besar hingga sekarang.

Cerita Masa SMA

Pertama kali kita masuk kelas disitulah cerita asal mula IPS 2 angkatan 2013 dimulai, yang terbenak dipikiran anak-anak sewaktu masuk pasti cuma 1 yaitu (nih kelas bagus banget yaa) haha *kidding, jadi kelas kita itu kelas elite sangking elitenya lantai aja gak pake ubin *yassalam haha tapi itu gak bikin niat belajar kita berkurang lohh, malah kita semakin semangat dengan anak-anaknya yang asik banget haha *jember
Hari pertama masuk pasti kalian tau lah semua anak pasti diem spikspik jaim udah kaya kelas anak baik-baik haha sudah kita maklumi semua itu, dibalik semua itu seminggu berjalan mulailah semua terbuka anak-anak yang bandel, yang baik, yang caperlah, yang males semua ada haha *lengkapmenn
Semua berawal ketika negara api manyerang *lohh ? avatar 😀 kidding,  jadi hari ke hari, minggu ke minggu, bulan ke bulan kita lewatin sama-sama makin lama kita semua makin akrab udah kaya keluarga, tiap hari ketemu, belajar bareng, makan bareng, main bareng, kekantin bareng semuanya deh bareng kecuali ke WC bareng 😀 *eh haha makin lama kita makin tau sifat satu sama lain, males ah nyebutin sifat gak ada abisnya capee haha pokoknya yang di nomer absen 26 sama 35 tuh orangnya bener-bener semuanya deh hadehh sampe cape sendiri gua liatnya wakakaka
Bingung nih mau cerita darimana haha, ohiyaaa kita kenalin wali kelas kita itu cowo baik orangnya cuma sedikit………. yaa kalian paham lah maksud gua 😀 haha beliau ngajar pelajaran penjas, hadehh sehat sehat dah gua punya walas guru penjas wakaka, beliau sedikit gemuk rambutnya dikit orangnya kocak tapi suaranya buseeehhhh menggelegaarrr intinya kalo beliau lagi ngomong terus lo gak mau kuping lo rusak jangan deket deket deh haha *kidding paakkk 😀

Jalan-Jalan

Setiap kali kita pulang kampung biasanya ayah suka bawa kita main ke rumah kita. Namanya Nek Niah. Rumahnya masih rumah panggung tinggi dari kayu. Kalau jalan di lantai rumahnya langsung deh bunyi-bunyi, kreot…kreot….hehe.

Sekitar 200 meter dari rumah nek Niah ini ada sungai besar, biasanya kita suka main disungai. Ayah saya dulu itu jago banget berenang, nangkap udang di sungai, pokoknya super dadlah haha (menurut anaknya ya) . Suatu hari seperti biasa dong kita main ke sungai. Airnya lagi tinggi karena sebelumnya habis hujan. Biasanya juga ayah saya itu suka lupa diri kalau sudah berenang. Pokoknya dia bakalan nyilem-nyilem, super keren. Karena kita paling seneng nonton dia beraksi, kali itu ayah saya ngomong ke saya dan mendiang kakak sepupu (jaga adek yaa…) oklah kita pun tepuk-tepuk tangan saking serunya ehhh…..adek saya mulai hanyut hihihi. Untung masih bisa ketangkep rambutnya. Kalau sekarang kita cerita-cerita itu bisa sampai berlinangan air mata (karena lucuuuu kalau sekarang, pas kejadian mau mati rasanya).

Hobi

Nama saya AhmadNurfaizi, saya berasal dari Madura lebih tepatnya di Sumenep. Disini saya akan meceritakan hobi saya yang mungkin semua orang juga menyukai hobi saya, hobi saya adalah bermain billiard. Awal mula saya bermain billiard pada saat saya masih duduk di bangku SMP, saya belajar bermain billiard karena tepat di sebelah rumah saya ada tetangga saya yang membuka jasa sewa billiard. Dulu untuk bermain billiard cukup dengan Rp.1000,- saja sudah mendapatkan 1 koin dalam 1 permainan dan itu dulu 1 koin untuk bermain kurang lebih 1 jam (maklum pemula hehehehe).

Semakin lama (mungkin 2 tahun yang lalu) saya sudah mulai mahir bermain billiard sampai saya lupa mengerjakan tugas dari bapak ibu guru di sekolah (biasa namanya juga baru mengenal sesuatu). Dan pada suatu hari saya meminta kepada bapak saya untuk di belikan meja billiard beserta perlengkapannya untuk menambah wawasan saya bermain billiard tapi apa boleh buat mungkin fikiran orang tua saya (apa maanfaat dari billiard itu sampai-sampai anak saya tergila-gila ke permainan itu hehehe mungkin…) bapak saya tidak mengijinkan untuk membelikan saya billiard, kata bapak saya (buat apa beli itu nak, mending buat beli laptop aja sebagai pendukung sekolah dan kuliah kamu nanti. (benar juga apa kata bapak, hati saya berucap sambil minum teh hehehe)

Semenjak itu saya mulai berhenti bermain billiard, saya lupakan biliard demi UN SMA. Tapi pada saat UN telah usai, saya kembali lagi ke hobi saya itu. hampir setiap malam saya bermain billiard karena kalau pagi sampai sore saya harus membantu bapak saya berdagang di toko. Sekarang saya sudah jarang bermain billiard karena tugas-tugas kampus yang saya harus kerjakan. mungkin itu cerita hobi saya dan maaf bila tulisan dan cerita saya terlalu berbelit-belit hehehe. terima kasih